rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

PNIB Mengutuk Keras Aksi Pembubaran Mahasiswa Katolik Beribadah di Pamulang

Rakyatjelata.com - Aksi pembubaran kegiatan beribadah agama yang beraroma SARA terjadi lagi di negara yang berideologi Pancasila ini. Oknum RT di Pamulang Tangerang Selatan memprovokasi warganya untuk membubarkan kegiatan doa Rosario sejumlah mahasiswa di kediamannya. Sempat terjadi aksi pemukulan oleh sejumlah warga kepada mahasiswa Universitas Pamulang usai mereka menyelesaikan acara doa. Bahkan salah seorang warga ada yang terbukti membawa senjata tajam saat terjadi keributan dikawasan pemukiman tersebut.

Organisasi kemasyarakatan lintas agama, suku, budaya dan kebhinekaan, Pejuang Nusantara Indonesia Bersatu (PNIB) mengecam keras aksi tersebut dan menuntut pihak aparat mengusut tuntas insiden yang berpotensi memecah belah persatuan, kesatuan dan kerukunan hidup antar umat beragama.

Baca Juga: PNIB: Stop Impor Beras, Berdayakan Petani Lokal yang Sudah Lelah Menjerit

"Oknum RT tidak paham tentang perbedaan antar umat beragama. Atau jangan-jangan beraliran Wahabi yang anti agama lain? Ibadah doa Rosario dilakukan di dalam rumah, khusuk dan tidak berisik apalagi memakai pengeras suara. Kalau ada yang merasa terganggu, bisa jadi iman mereka justru yang sedang bermasalah" komentar Gus Wal selaku ketua umum PNIB kepada awak media.

Aksi intoleransi yang cukup mengejutkan kita tidak lepas dari masih menjamurnya paham Wahabi dan Khilafah di sekitar kita. PNIB yang selama ini konsisten melawan gerakan pemecah belah kerukunan dan keharmonisan bangsa tersebut terus mengingatkan kepada masyarakat akan bahaya laten kelompok-kelompok intoleransi tersebut.

Baca Juga: Soal MUI Haramkan Salam Lintas Agama,. PNIB: MUI Cenderung Anti Kebhinekaan Warisan Pendiri Bangsa

"Meskipun Indonesia mayoritas penduduknya beragama Islam, namun undang-undang mengamanatkan kita bukan negara Islam. Indonesia negara berbhineka tunggal yang mengakui keberadaan agama lain hidup berdampingan saling menghargai. Usai demokrasi kita yang tercabik-cabik usai Pemilu 2024 yang amburadul, kita kembali berhadapan dengan kelompok sarapatigenah yang masih bebas berkeliaran. Memprovokasi warga yang tidak paham duduk persoalan untuk membenci warga lain atas nama agama. Ini menjadi catatan penting bagi kita semua kita seolah sedang diadu domba oleh fanatisme yang berlebihan dan cenderung mengarah pada radikalisme. Tetaplah kita tinggal diam melihat itu semua?" tegas Gus Wal bernada geram.

Kesigapan aparat menindak pelaku intoleransi diharapkan ketegasannya. Apapun alasannya tindakan pembubaran sepihak kegiatan peribadatan tetaplah sebuah pelanggaran hukum. Jika dibiarkan niscaya akan memicu aksi-aksi serupa di daerah lain.

Baca Juga: PNIB : JK ke Taliban Jalin Kerjasama, Waspada Upaya Talibanisasi dan Suriahisasi Indonesia

"Jika upaya damai dilakukan hanya bermodal meterai, maka tidak akan membuat jera otak pelakunya. Aksi arogansi mereka telah membahayakan keutuhan bangsa. Kita mesti ingat, aksi terorisme selalu berawal dari aksi intoleransi kepada kelompok lain dengan alasan perbedaan keyakinan. Terorisme dan radikalisme akan selalu tumbuh dan berkembang sepanjang aksi intoleransi tidak ditindak tegas. Sepuluh pelaku terorisme yang berhasil ditangkap, pada kenyataannya telah melahirkan 100 pelaku intoleransi yang dibiarkan melakukan tindakan. Kaum Wahabi, khilafah dan terorisme, tempat kalian bukan di Indonesia meskipun telah kalian acak-acak. Karena kalian akan berhadapan dengan PNIB dan masyarakat lain yang masih mencintai kebhinekaan dan indahnya perbedaan yang hidup berdampingan," Perkuat Moderasi Beragama, Dukung Penuh Densus 88, polri dan tni tutup dan ambil alih semua lembaga sosial dan pendidikan yang beraliran wahabi Khilafah yang nyata nyata merupakan cikal bakal dan bibit intoleransi, Radikalisme Separatisme Terorisme yang akan mengancam dan membahayakan keselamatan rakyat dan bangsa Indonesia, Tutup Gus Wal diakhir pernyataannya.

Editor : Admin Rakyatjelata