Waspada Indonesia Darurat, PNIB: Banyak Da'i Provokator Menyuarakan Khilafah Wahabi Radikalisme Terorisme

SURABAYA I rakyatjelata.com-Ketua Umum Organisasi Kemasyarakatan Kebangsaan Lintas Agama, Suku Dan Budaya PNIB Pejuang Nusantara Indonesia Bersatu AR Waluyo Wasis Nugroho atau yang lebih sering dipanggil Gus Wal menyampaikan pandangannya terkait Ramadhan 2024, Ditemui di Pondok Pesantren Abdul Hadi Jombang usai sholat Tarawih Gus Wal menyampaikan bahwasanya Ramadhan Adalah Bulan Suci yang penuh keberkahan, maghfiroh ampunan bagi seluruh umat manusia dibelahan bumi manapun, tak terkecuali bagi umat islam dan rakyat Indonesia. Bagi bangsa Indonesia Ramadhan adalah berkah dan rahmat tiada terkira, karena di Bulan Ramadhan tepatnya 17 Agustus 1945 Indonesia Merdeka yang diproklamirkan oleh Dwi Tunggal Soekarno - Hatta.

Gus Wal menyebut bahwa Ramadhan 2024 ini adalah berkah dengan semakin baiknya aturan aturan dari pemerintah utamanya Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (Gus Yaqut) yang sudah 2 tahun memberikan aturan/himbauan/anjuran terkait penggunaan speaker atas/TOA yang sangat penting dalam menjaga Kekhusyu'an Bulan Suci Ramadhan dan menjaga toleransi serta ukhuwah antar umat beragama, Gus Wal sangat mendukung kebijakan tersebut.

Baca Juga: PNIB : Korupsi, Nepotisme Wahabi, Khilafah, Terorisme dan Radikalisme Adalah Acaman Musuh Kita Bersama

Gus Wal selaku Ketum PNIB juga menyoroti tentang masih massive dan liarnya kelompok kelompok sarabpatinggenah Wahabi dan Khilafah yang merupakan bibit bibit dan Tunas Radikalisme Terorisme terus berkembang sebelum dan ketika Bulan suci ramadhan.
Sebelum Ramadhan Dengan beberapa kali Syafi'q Riza Basalamah Dan Ust Abdul Somad yang safari berkedok dakwah namun diduga hanyalah kedok untuk propogandakan paham Wahabi dan Khilafahnya, meski juga ditolak oleh masyarakat dimanapun tempat yang mereka datangi, karena menimbulkan keresahan dikalangan masyarakat.
Memasuki minggu ke 2 Ramadhan, mereka mendatangkan Syaikh Hamzah Abdul Aziz yang safari ke Tulungagung di Masjid Nurul Taqwa yang terletak di Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung, yang belum terlaksana namun sudah membuat keresahan warga masyarakat setempat, dan sangat diharapkan Polri dan TNI untuk membatalkan kegiatan tersebut, dikarenakan ybs tersebut diduga berpaham salafi wahabi takfiri Khilafah yang meresahkan kearifan dan budaya lokal, mengganggu Kekhusyu'an Umat Islam menjalankan ibadah puasa dan dalam situasi Politik yang masih "Panas Dingin".
Tak main main, mereka bertameng kegiatan sosial santunan untuk anak yatim dan donasi untuk Palestina, namun kegiatan tersebut dikhawatirkan diselewengkan untuk money laundy untuk memperkaya oknum oknum tertentu, seperti kebanyakan yang telah lampau seperti donasi untuk Palestina namun ternyata dikirimkan untuk ISIS, terang Gus Wal.

Baca Juga: PNIB: Yang Haramkan Ketupat, Sungkeman & Halal Bi Halal Seharusnya Minggat Dari NKRI

Gus Wal melanjutkan, Bagi Bangsa Indonesia Ramadhan lahirkan Kemerdekaan, Persatuan, Kedamaian, Toleransi dan Kebhinekaan, Jangan Nodai Bulan Suci Ramadhan Dengan Aksi dan sikap Intoleransi, Jangan Pula Nodai Ramadhan Dengan kegiatan yang mengekploitasi anak yatim dan membawa bawa Palestina untuk tujuan memperkaya diri, Palestina sudah dibantu United Nation/PBB dan banyak negara termasuk Indonesia, terang Gus Wal.

Baca Juga: PNIB: Indonesia Darurat Multidimensi, Meskipun Letih Jangan Berhenti Berjuang

Gus Wal berharap agar secepatnya kedepan sekolah/yayasan/lembaga yang berafiliasi dengan wahabi Khilafah yang merupakan Tunas Dan Bibit Radikalisme Terorisme dapat diambil alih oleh negara, serta negara baik Polri TNI BUMN BUMD dapat bersikap tegas bersih bersih menertibkan institusinya dari paham Wahabi dan Khilafah yang merupakan Tunas Dan Bibit Radikalisme Terorisme, ucap Gus Wal.
Gus Wal mengapresiasi Densus 88 yang ditahun 2023 berhasil mencatatkan sejarah Zero Attack, dan berharap di tahun 2024 dan tahun tahun yang akan datang dapat mempertahankan prestasi gemilang tersebut.
Korupsi, Narkoba, Wahabi Khilafah Terorisme adalah ancaman nyata dan musuh besar bagi rakyat dan Bangsa Indonesia, mari bersama kita bersatu untuk melawan mereka, Tutup Gus Wal.

Editor : hendro