rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

BKKBN Jatim Kejar Target Visi Indonesia 2045, ASN Diperkenalkan Program Bangga Kencana

avatar rakyatjelata.com

PROBOLINGGO, rakyatjelata.com - Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur meningkatkan kompetensi Sumber Daya Manusia (SDM) melalui program orientasi program Bangga Kencana bagi Aparatur Sipil Negara.

Kegiatan ini sebagai upaya mendukung salah satu visi Indonesia 2045 adalah terciptanya generasi emas, yaitu generasi yang memiliki kecerdasan yang komprehensif sehat berkarakter bagi ASN.

Baca Juga: Alek Safri Winando .SH,MH "ASN Dilarang  Merangkap Jabatan Sebagai Advokat"

Adapun peserta kegiatan ini sebanyak 147 orang terdiri atas 114 orang ASN dan 33 orang Pegawai pemerintah Non pengawai Negeri (PPNPN) dan berlangsung selama tiga hari.

Wakil Ketua Orientasi Program Bangga Kencana Bagi ASN, Zakiyatut Taufiqoh disela-sela kegiatan Orientasi Program Bangga Kencana, di Grand Whiz Hotel Bromo, Probolinggo, Kamis 20 September 2023menjelaskan dasar pelaksanaan kegiatan orientasi program Bangga Kencana bagi ASN.

Menurut Zaki- demikian disapa, dasarnya adalah undang- undang Nomor 52 tahun 2009 tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan Pemerintah RI Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil.

Perempuan yang sehari-hari menjabat sebagai Pengembangan Teknologi Pembelajaran Ahli Muda Tim Kerja Pelatihan dan Pengembangan dalam percepatkan penurunan stunting dan Program Bangga Kencana Perwakilan BKKBN Jawa Timur menjelaskan juga soal tujuan kegiatan ini.

Dikatakannya, ini untuk meningkatkan Pengetahuan, Pengembangan Kompetensi dan Ketrampilan Bagi ASN dalam pengelolaan Program Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting.

Baca Juga: Siap dipecat Hingga Pidana ,Wali Kota Surabaya Temukan Sejumlah ASN Bermain Pungli Saat Penerimaan Pegawai Kontrak

Ditempat yang sama, Ketua Tim Pelatihan dan Pengembangan dalam Percepatan Penurunan Stunting dan Program Bangga Kencana Perwakilan BKKBN Jawa Timur, Sukamto juga menyampaikan beberapa hal.

Dia mengungkapkan, Pengembangan kompetensi melalui pendidikan dan pelatihan, seminar, kursus dan penataran harus di evaluasi oleh pejabat yang berwenang dan digunakan sebagai pengangkatan jabatan dan pengembangan karir.

Dalam mengembangkan kompetensi, sambung Sukamto, setiap instansi pemerintah wajib menyusun rencana pengembangan Kompetensi tahunan yang tertuang dalam rencana kerja anggaran tahunan dalam rencana kerja anggaran tahunan instansi masing-masing.

Masih menurut Sukamto, kegiatan ini merupakan upaya dalam rangka mendukung salah satu visi Indonesia 2045 adalah terciptanya generasi emas, yaitu generasi yang memiliki kecerdasan yang komprehensif sehat berkarakter bagi ASN.

Baca Juga: RS Bhayangkara Bondowoso Laksanakan Sosialisasi Pola Hidup Sehat Bagi Anggota Polri dan ASN

"Kami mengingatkan masing-masing bidang atau komponen untuk melakukan evaluasi capaian output program dan kegiatan masing-masing sehingga realisasi program dan anggaran dapat dilaksanakan dengan baik,"ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Maria Ernawati mengungkapkan pelatihan ini dilakukan untuk mengetahui apakah seluruh ASN di Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur sudah memahami program Bangga Kencana dan percepatan penurunan angka Stunting.

"Khusus di Jawa Timur, tenaga fungsional bukan hanya sebagai tenaga fungsional tapi juga sebagai pembina program atau pimpro. Ahli Madya harus memberi pembinaan kepada tenaga fungsional di bawahnya seperti ahli muda maupun ahli Pratama," tandasnya.(id@)

Editor : ida