rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

Sukses Turunkan Angka Stunting, Kota Surabaya Raih Penghargaan dari BKKBN Pusat

avatar rakyatjelata.com

PALEMBANG,rakyatjelata.com - Kota Surabaya yang juga Ibu Kota Provinsi Jawa Timur sukses meraih dua penghargaan yang diberikan BKKBN Pusat atas prestasi menurunkan angka stunting melalui program Bangga Kencana. Atas kesuksesan ini Wali Kota Surabaya dan Ketua TP PKK berhak menerima Penghargaan Manggala Karya Kencana.

Atas penghargaan itu Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Dra. Maria Ernawati sangat mengapresiasi keberhasilan Kota Surabaya yang mendapatkan penghargaan tertinggi yang diberikan oleh BKKBN RI.

Baca Juga: Satpol PP Kota Surabaya Sosialisakan Penertiban PKL Pasar Loak Dupak

Pasalnya, tidak hanya mendapatkan satu penghargaan tertinggi, Kota Surabaya langsung mendapatkan dua penghargaan tertinggi tersebut.

"Khusus Kota Surabaya ini sungguh luar biasa dan membanggakan. Tidak hanya Walikota Surabaya saja yang dapat Penghargaan Manggala Karya Kencana tetapi Ketua TP PKK Surabaya pun mendapatkannya, " jelas Erna di sela-sela kegiatan Temu Jawara, Temu Mupen Jawa Sumatra di Jakabaring Spot City, Palembang, Rabu (5/6/2023).

Erna menjelaskan Penghargaan Manggala Karya Kencana ini merupakan penghargaan tertinggi dari BKKBN RI untuk ketauladanan, juga untuk pencapaian program bangga Kencana dan percepatan penurunan stunting yang sangat luar biasa di Kota Surabaya

Erna menandaskan, Kota Surabaya ini untuk prevalensi stunting paling rendah di Jawa Timur, satu digit saja yaitu 4,8 persen.

Dirinya berharap apa yang sudah dicapai terus mendapat dukungannya untuk terus dijaga supaya stuntingnya tidak naik, tidak ada kelahiran baru stunting.

"Kami berharap bisa diturunkan lagi kalaupun tidak bisa maka kami harapan Kota Surabaya bisa mempertahakan prevalensi satu digit," harap Erna.

Untuk Program Bangga Kencana, sambung Erna, pihaknya berharap ada pencapaian program-program baik pembangunan kelompok kegiatan, dari sekolah lansia tangguh, sekolah orang tua hebat, Penyuluh KB (PKB), Bina Keluarga Balita (BKB), Bina Keluarga Remaja (BKR), Bina Keluarga Lansia (BKL), dan Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Akseptor (UPPKA) juga bisa dilaksanakan .

Ditempat berbeda, Walikota Surabaya, Eri Cahyadi menjelaskan Pemerintah Kota Surabaya memiliki komitmen untuk melakukan pembinaan keluarga, menjadikan keluarga lebih baik.

Dikatakannya Program Pemkot Surabaya bisa jalan karena juga di dukung oleh PKK, Kader Surabaya Hebat, Kader Lingkungan dan seluruh masyarakat sehingga angka stunting di Kota Surabaya yang pada tahun 2021 sebesar 28.5 persen turun menjadi 4,8 persen di tahun 2022.

Eri didampingi Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Kota Surabaya Rini Indrayani saat menerima penghargaan di Palembang menegaskan, hal yang menjadi kunci keberhasilan Kota Surabaya yaitu kerja secara bersinergi dan semua lapisan masyarakat bergerak.

"Inilah yang dicapai Kota Surabaya sehingga mendapatkan penghargaan Manggala Karya Kencana. Bukan saya atau istri yang menerima penghargaan tetapi seluruh masyarakat Kota Surabaya adalah penerima penghargaan ini, " tegas Eri.

Baca Juga: GBT Dinilai Punya Aspal Terbaik, Pembalap Nikmati Sirkuit Berkelas

Eri menambahkan Kota Surabaya memiliki 48 ribu Kader Surabaya Hebat yang berada di setiap RT dan RW, selain itu ada Kader Lingkungan sebagai koordinator. Disanalah, para kader ini berjibaku bersama pemerintah.

"Kami tidak bisa bekerja sendiri. Selalu saya sampaikan bahwa sebuah kota tidak akan maju dan sejahtera karena Walikotanya bukan karena pemerintahnya tapi bagaimana masyarakatnya memiliki rasa saling menghormati, rasa guyup rukun dan tepo sliro," ujarnya.

" Itulah yang dilakukan oleh Kader Surabaya Hebat bila ada pendatang di wilayah mereka maka mereka akan mendatangi, mendata dan melihat bagaimana kondisi mereka. Sehingga program-program kami tetap bisa dilaksanakan, "terangnya.

Sebagai Wali Kota Surabaya, sambung Eri, dirinya dan istri bagaimana keberadaannya bisa bermanfaat dan bermaslahat untuk umat.

Sehingga programnya bukan membangun sebuah bangunan monumental yang bisa terlihat fisik nyatanya tetapi membangun sumberdaya manusia (SDM).

Untuk membangun SDM yang diperlukan adalah mengubah mindset tidak hanya mindset masyarakatnya saja tetapi juga mindset birokrasinya.

Baca Juga: Antisipasi Urbanisasi Pasca Lebaran, Pemkot Surabaya Gencarkan Pengawasan Bersama RT-RW hingga Pemilik Kos

"Selalu saya tegaskan bahwa kita bukan raja atau pejabat tapi kita sama yaitu kita orang Surabaya. Sehingga pembangunan Kota Surabaya harus kita lakukan secara bersama-sama. Bagaimana Surabaya bisa menurunkan stunting? Itu bukan karena saya, tetapi karena seluruh masyarakat Surabaya, " imbuhnya.

Ditempat yang sama, Ketua TP PKK Kota Surabaya, Rini Indrayani menjelaskan dirinya sangat bersyukur memiliki kader PKK yang militan, para kader ini tetap bekerja dengan sepenuh hati walaupun tidak mendapatkan gaji.

"Kami melaksanakan tugas dengan pendekatan secara psikologis dan dilakukan secara door to door terhadap keluarga beresiko. Bahkan kami akan turun langsung ke keluarga yang memiliki banyak putra. Saat kami berhasil melakukan pendekatan psikologis dan mereka mau ber-KB maka hari itu juga dilaksanakan. Kami takut mereka akan berubah pikiran bila ditunda, "jelas Rini.

Bahkan, sambungnya, saat kegiatan turun untuk menyapa langsung para keluarga beresiko yang mendampingi tidak hanya kader tetapi juga Ketua TP PKK kelurahan bahkan lurah serta tenaga kesehatan dari puskesmas atau dinas kesehatan terlibat.

"Wis telu ati-ati, stop ya. Saya juga terangkan dan bahwa banyak anak banyak rezeki tapi kita lihat kemampuan kita jangan sampai anak-anak kita ini mengalami kehidupan yang jauh tidak lebih baik dari kita. Siapa sih yang ingin anaknya hidup tidak sejahtera. Alhamdulillah dari pendekatan psikologis tersebut banyak yang mau ikut KB bahkan laki-laki, " ungkap Eri.

Eri menambahkan di tahun ini, Kota Surabaya akan membentuk Kampung Madani sekaligus Kampung Pancasila. Diharapkan masyarakat akan mampu menjaga apa yang sudah diraih selama ini.(*/Id@)

Editor : ida