rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

Jumat Curhat, Polres Gresik Tampung Aspirasi Masyarakat Duduksampeyan

avatar rakyatjelata.com

GRESIK,rakyatjelata.com - Polres Gresik melaksanakan Jumat curhat dan Gebyar Vaksinasi di Resto Al Hambra Desa Duduksampeyan Kecamatan Duduksampeyan, Kabupaten Gresik. Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom melalui Wakapolres Gresik Kompol Erika Purwana Putra menampung aspirasi masyarakat termasuk dari AKD (asosiasi kepala desa) dan warga. Jumat (17-03-2023) siang.

Acara di awali dengan penanaman pohon dan dilanjutkan santunan anak yatin piatu dari Desa Tebaloan.

Baca Juga: Polres Gresik Gelar Upacara Hari Pahlawan ke 78

Camat Duduksampeyan Dedi Hartadi mengucapkan terimakasih kepada Polres Gresik sudah mau mendengar unek-unek di program Jumat Curhat.

Wakapolres Gresik Kompol Erika Purwana Putra menyampaikan Jumat Curhat merupakan program Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo diseluruh Indonesia guna menyampaikan kritik,saran demi tercapainya sitkamtibmas yang kondusif, untuk melayani masyarakat yang tidak sebanding dengan jumlah Polri maka dilakukan program - program yang diselesaikan dengan cara duduk bareng dalam menyelesaikan masalah.

Kepala Desa Petisbenem, Nur Sahid berharap kalau ada kesalahan atau kekurangan dari segi hukum hendaknya diberikan bimbingan dan tidak langsung ditindak

"Terkait dugaan tidak pidana kami akan melakukan tahapan dengan klarifikasi ke yang bersangkutan,"tutur Wakapolres.

Kasatreskrim Iptu Aldino Prima Wirdhan menegaskan, menindaklanjuti atas dasar laporan dari masyarakat.

Miftahul Huda dari Kepala Desa Kandangan menanyakan terkait perguruan silat dan adanya korban dari warga duduk, mohon adanya regulasi dan restorasi justice untuk korban.

Ditingkat Propinsi sudah dilakukan koordinasi dengan seluruh ketua perguruan silat,namun masih adanya komunikasi yang terputus di tingkat bawah di perguruan silat, bahkan hampir seluruh wilayah Jawa Timur terjadi gesekan.

"Kami mendukung dan berharap terbentuknya Forum komunikasi pencak silat sekabupaten Gresik," ujar Wakapolres.

Baca Juga: Polres Gresik Gelar Deklarasi Damai Pemilu 2024 di Kabupaten Gresik

Terkait pelanggaran hukum, tidak pandang bulu.

"Kami tidak pandang bulu dalam penegakan hukum dan tidak ada restorasi justice dalam penegakan hukum ,tegas Kasat Reskrim

Mujiono dari ketua ranting wilayah cerme juga pengurus cabang,tidak dipungkiri ditingkat bawah masih terputus dalam komunikasi, mohon kiranya Kepala Desa juga membantu dalam membina untuk latihan bersama dari berbagai perguruan satu Desa

"Jadi kalau tingkat Desa rukun, harapan kami ditingkat kecamatan dan kabupaten juga rukun,"harapan Mujiono

Ditempat yang sama, saudara Sutanto Ketua pengurus PSHT, dengan adanya konflik antar perguruan yang awalnya bukan dari organisasi namun masalah pribadi, berharap masyarakat saling membantu terutama lewat medsos padahal selaku pengurus sudah memberikan himbauan guna situasi yang kondusif,namun kami kesulitan kalau ada oknum dari luar kabupaten Gresik.

Baca Juga: Polres Gresik Door to Door Dengar Keluhan Warga Suci

"Mohon ada satgas yang mengawasi perguruan pencak silat dari tingkat Desa sampai pusat guna menangkal berita hoax dari luar wilayah kabupaten Gresik," kata Sutanto

Sutanto, sudah berusaha mengikis komunitas yang mana menyumbang permasalahan pencak silat.

Menanggapi hal ini, Wakapolres Gresik mengajak semua pihak untuk sama-sama menjaga kabupaten Gresik aman terkendali.

Kepala Desa Pandanan saudara Supriadi menambahkan hanya bisa membantu fasilitas kegiatan perguruan silat. Jika ada kesempatan dengan pengurus Pencak silat siap membantu. (*/id@)

Editor : ida