rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

Dua Orang Pelaku Suami Istri Dalang Pembunuhan Berencana Yang Terjadi Wilayah Klari

KARAWANG | rakayatjelata.com

Polres Karawang Polda Jabar gelar konferensi pers mengungkapkan terkait kasus tindak pidana pembunuhan berencana yang terjadi wilayah Klari yang di duga di lakukan oleh dua orang pelaku suami istri yaitu OC dan PD istrinya yang di duga di bantu oleh beberapa orang tersangka lainya, Selasa (16/1/2024)

Baca Juga: Kapolri Tegaskan TNI-Polri Komitmen Beri Rasa Aman ke Warga yang Mudik

Di ungkapkan Kapolres Karawang AKBP Wirdhanto Hadicaksono dalam konferensi pers yang di gelar pikon Polres Karawang terkait kasus tindak pidana pembunuhan berencana yang di duga lakukan oleh OC dan PD tersebut.

“Telah terjadi korban meninggal dunia terjadi pada hari Selasa tanggal 9 Januari sekitar pukul 12.00 malam ,dengan kronologisnya awal mula kejadian pada hari Selasa pagi tersebut kami mendapatkan informasi dari sejumlah warga yang melaksanakan ronda malam, bahwa terjadi adanya seorang laki-laki yang bersimbah darah di jalanan di daerah Klari ,”bebernya

Dimana yang bersangkutan sudah dalam kondisi tertusuk sebanyak 5 kali dan akhirnya meninggal dunia adalah di begal karena diambil motornya kemudian setelahnya,

Kemudian tim Sangga Buana dan juga didampingi oleh Jatanras Jawa Barat melakukan cek TKP dan olah TKP ,dan akhirnya kami melakukan langkah-langkah penyelidikan secara komprehensif ,salah satunya adalah melakukan analisa CCTV dan juga termasuk melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi total ada sekitar 17 Saksi.

Baca Juga: Gelar Baksos Kesehatan, Kapolri : Demi Keselamatan Masyarakat

Kapolres Karawang AKBP Wirdhanto Hadicaksono pun memaparkan ,bahwa dari mulai keluarga rekan dan juga termasuk lingkungan warga yang berada di TKP

” Akhirnya kami mendapatkan sejumlah petunjuk yang ternyata pada akhirnya berhasil membuka tabir bahwa modus kaitan dengan begal tersebut tidak senyatanya dan ini merupakan modus atau motif utama ,”Terangnya

“Kami ternyata mendapati bahwa terjadinya kejadian ini ternyata terjadi oleh motif yang lain yang bukan hanya sekedar skenario saja, yang dibuat untuk menutupi motif sesungguhnya,”Jelasnya

Baca Juga: Kompolnas Award, Kapolri Serukan Polri Siap Jadi Organisasi Modern yang tidak Anti Kritik

Terkait hal ini satreskrim dan Jatanras Polda Jabar hasil pencarian itu artinya menemukan petunjuk bahwa sesungguhnya yang menjadi motif utamanya adalah masalah sakit hati dan balas dendam,dimana hal itu dilakukan oleh istri korban sendiri

Dalam hal ini juga terkuak karena adanya ketidak sinkronan dan ke tidak koperatif nya istri korban yang mana istri korban tidak ingin dilakukan otopsi .Maka dari hal itu timbul pemandangan dan melalaikan tindakan analisis bahwa hal tersebut diduga dilakukan oleh istri korban bersama adik kandung dan eksekutor yang dalam pencarian

Perihal tersebut korban di kenakan pasal pembunuhan berencana yaitu 55 KUHP ayat 1,340 KUHP dan 338 KUHP no. 55 Jo, ayat 1,dengan ancaman hukuman 17 tahun penjara ( red)

Editor : Admin Rakyatjelata