rakyatjelata.com skyscraper
rakyatjelata.com skyscraper

Tingkatkan Kemampuan Bidan, BKKBN Jatim Latih 24 Bidan di Angkatan Kelima

avatar rakyatjelata.com

SURABAYA,rakyatjelata.com - Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur melalui Bidang Pelatihan dan Pengembangan sudah menyelesaikan Pelatihan Kontrasepsi bagi bidan angkatan kelima dengan jumlah peserta 24 orang bidan. Sepanjang 2023, Bidang Pelatihan dan Pengembangan BKKBN Jatim sudah melakukan lima kali pelatihan kontrasepsi bagi bidan, dalam satu angkatan sebanyak 25 bidan hanya di angkatan kelima ini jumlah peserta sebanyak 24 orang.

Ketua Tim Pendidikan dan Pelatihan Percepatan Penurunan stunting dan Bangga Kencana Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Sukamto menjelaskan dengan dukungan berbagai pihak mulai dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Balai Pelatihan Kesehatan Semarang, IBI Jatim, RSUD dr. Soetomo, RSUD Saiful Anwar Malang.

Baca Juga: Perwakilan BKKBN Jatim Sabet Juara 1 BKR Percontohan Tingkat Nasional

"Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari BKKBN yang menjadi ketua pelaksanaan program percepatkan penurunan stunting di Indonesia," jelas Sukamto di acara Penutupan Pelatihan Kontrasepsi Angkatan Kelima di Hotel Grand Dafam Surabaya, Jumat (14/07).

Sukamto menambahkan pelatihan ini perlu ditindaklanjuti dan animo para bidan luar biasa bahkan hanya sekian persen yang bisa Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur berikan pelatihan tapi masih banyak bidan yang belum diberi pelatihan.

"InsyaAllah, tahun depan masih ada pelatihan kontrasepsi bagi bidan. Dengan tujuan untuk memberikan keterampilan, pengetahuan dan metode-metode baru yang dilaksanakan dengan model yang baru sesuai dengan Undang-Undang No. 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan," urainya.

Masih menurut Sukamto, pelatihan ini juga menjadi salah satu upaya strategis untuk meningkatkan akses dan kualitas penyelenggaraan Program KBKRyang Komprehensif adalah melalui Program Pelatihan Pelayanan Kontrasepsi (Pelkon)bagi tenaga kesehatan, khususnya bidan, karena tenaga kesehatan yang berwenang untuk memberikan pelayanan keluarga adalah dokter atau bidan. Hal tersebut sesuai dengan Undang-Undang RI Nomor 36 tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan.Pengembangan tenaga kesehatan diarahkan untuk meningkatkan mutu dan karier tenaga kesehatan.Pengembangan tenaga kesehatan, dilakukan melaluipendidikan dan pelatihan serta kesinambungan dalam menjalankan praktik.

"Oleh karenanya Pelatihan Pelayanan Kontrasepsi harus dilakukan denganberpedoman pada mekanisme atau standar yang telah ditetapkan Kementerian Kesehatan sehingga kualitas pelatihan pelayanan kesehatan dapat dipertanggungjawabkan (Pasal 30 ayat (1) UU 36 Tahun 2014)," paparnya.

Baca Juga: BKKBN Jatim Kejar Target Visi Indonesia 2045, ASN Diperkenalkan Program Bangga Kencana

Sebagai gambaran berdasarkan Data SIGA-YAN KB per Juni 2023, sambung Sukamto, bahwa capaian pelaksanaan Program Bangga Kencana adalah sebagai berikut. Masih Tingginya Unmetneed di Jawa Timur 12,98% dari Target 11,74%. Jumlah Cakupan Peserta KB Baru (PB) 17,77%, PB MKJP 46,56% dan PB Pasca Persalinan atau Pasca Keguguran 52,83%. Masih tingginya animo masyarakat terhadappermintaan Alat Kontrasepsi Non MKJP. Hal tersebutberdasarkan data Total PB 174.873, yang paling diminati adalah suntik sebesar 47,98% dan Pil sebesar 17,65%, implant sebesar 15,94%, IUD sebesar 11,88%, MOW sebesar 3,14%, kondom sebesar 3,40%, dan MOP 0,02%. Juga masih terjadi kasus komplikasi berat sebanyak 76Kasus yaitu Implan sebesar 37 Kasus, IUD sebesar 39 Kasus. Juga masih terjadi kasus kegagalan sebanyak 90Kasus yaitu Implan sebanyak 59 Kasus, IUD sebanyak 30 Kasus dan MOW sebanyak 1 Kasus.Ditempat yang sama, Ketua PD Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Jatim, Lestari mengungkapkan pihaknya sangat berterima kasih kepada Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur yang sudah melatih bidan di Jawa Timur sebanyak lima angkatan.

"Kami berterima kasih meskipun baru seperempat saja karena bidan kami jumlahnya 38.087 orang. Harapan kami ke depan Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur bisa kembali menggelar pelatihan kontrasepsi agar bisa diikuti oleh bidan yang belum," ungkapnya.

Lestari juga mengharapkan kepada para bidan yang sudah mendapatkan pelatihan bisa meyampaikan hasil pelatihan tersebut kepada teman-temannya yang belum mendapatkan pelatihan.

Salah satu fasilitator dari RSUD dr. Soetomo, dr. Pandu Hanindito Habibi, Sp.OG, Med Klin mengungkapkan selama Tahun 2022-2023 ini, pihaknya menjadi fasilitator dan bekerjasama dengan Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur menyelenggarakan 10 angkatan pelatihan kontrasepsi.

Baca Juga: Targetkan Stunting Turun 14 Persen, BKKBN Jatim Gelar Konsolidasi Orientasi Buat TPK

"Saya sangat bersyukur karena pelatihan ini sangat bermanfaat bagi bidan yang notabene menjadi salah satu ujung tombak terdepan pelayanan kontrasepsi di wilayah masing-masing," jelas dr. Pandu.

Pandu menjelaskan pelatihan kali ini sangat komprehensif dimana waktu pelatihannya cukup panjang, kurang lebih dua minggu juga waktu praktek yang cukup dimana setiap peserta mendapatkan tiga orang akseptor.

Peserta dengan nilai terbaik Pelatihan Kontrasepsi Angkatan V, Vivin Laksanawati dari Kabupaten Sidoarjo mengaku sangat bersyukur bahwa dirinya bisa menjadi salah satu peserta pelatihan kontrasepsi dengan metode terbaru ini. (*/id@))

Editor : ida