Pepatah Jawa ini secara harfiah berarti terjerat bebed (kain jarit) tersandung gelung. Secara luas pepatah ini ingin menggambarkan tentang terjeratnya seorang pria pada wanita. Bebed dan gelung dalam masyarakat Jawa